Kroniktotabuan.com

HIV-AIDS Serang Warga Bolmong Berita Bolmong Berita Daerah

BOLMONG– Penyakit Human Immuno Deficiency Virus (HIV) – Acquired Immuno Deficiency Syndrome (AIDS) sudah mulai mengintai warga Bolmong. Berdasarkan data yang dirangkum, awal tahun ini sudah ada  3 yang positif terkena penyakit HIV AIDS.

“Tiga pasien ini mulai dibina oleh Pemkab Bolmong melalui Dinas Kesehatan Bolmong. Berdasarkan data resmi, ada 24 warga Bolmong yang juga menderita penyakit mematikan ini,” ujar Kepala Seksi Pengendalian Penyakit Menular, Penyakit Tidak Meluar, Kesehatan Jiwa (PD2M PTM dan Keswa) Dinkes Bolmong, Wiyono SST.

Dijelaskannya, tiga warga yang sementara dibina ini, dengan latar belakang yang menguatkan alasan kenapa mereka sampai positif HIV AIDS. Menurutnya, Ibu yang satunya, suaminya sudah meninggal, yang satunya suami ketiga dan suami keduanya meninggal. Sementara anak yang berumur dua tahun, orang tuanya sudah meninggal.

Kata Wiyono, pengobatan pengidap HIV AIDS itu selama seumur hidup, baik jam minum obatnya harus sama setiap harinya, misalnya pada saat penderita minum obat perdana kemudian penderita meminum pada pukul 10.00 Wita, begitu seterusnya seumur hidup. “Pengobatan ini tidak murah, biayanya sangat mahal. Nah, pemerintah memberi pengobatan gratis bagi penderitanya. Karena terlalu mahal makanya pemerintah berupaya keras mendekati para penderita agar mau berobat. Jangan sampai juga ini menyebar pada yang lain,” katanya.

Lanjutnya, untuk membuat pendekatan kepada pengidap supaya mau berobat tidaklah mudah. Dirinya mengaku, hal pertama yang harus dilakukan itu mendekati kerabat penderita, atau saudara yang terinformasi peduli dengan warga yang dicurigai positif HIV AIDS.

“Jadi, biasanya saya dekati mereka yang peduli dengan saudara mereka, pelan-pelan. Sebelumnya saya cari informasi dulu latar belakang pengidap ini. Setelah punya data kuat, saya langsung bergerak. Butuh kerja keras, apalagi Fenomena HIV AIDS di Bolmong seperti gunung es, penderita yang tak terdata jauh lebih banyak dari yang telah terdata di banyak lembaga,” katanya. (ahr)

Berkomentar menggunakan Akun Facebook

loading...
To Top