.
Berita Ekonomi

Rapat Dewan Gubernur, BI Tahan Suku Bunga Acuan di 6 Persen

Rapat Dewan Gubernur, BI Tahan Suku Bunga Acuan di 6 Persen Berita Ekonomi
gubernur bank indonesia, peri warjiyo
Kroniktotabuan.com

Jakarta – Rapat Dewan Gubernur atau RDG Bank Indonesia pada 20-21 Februari 2019 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-day Reverse Repo Rate atau BI7DRR sebesar 6,00 persen, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,25 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 6,75 persen.

Gubernur BI Perry Warjiyo meyakini bahwa tingkat suku bunga kebijakan tersebut konsisten dengan upaya memperkuat stabilitas eksternal, khususnya untuk mengendalikan defisit transaksi berjalan pada batas yang aman. Dan mempertahankan daya tarik aset domestik.

“BI juga terus menempuh operasi moneter untuk meningkatkan ketersediaan likuiditas dalam mendorong pembiayaan perbankan,” kata Perry di komplek gedung BI, Jakarta, Kamis, 21 Februari 2019.

Perry mengatakan Bank Indonesia juga terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait untuk menjaga stabilitas ekonomi dan memperkuat ketahanan eksternal, termasuk untuk mengendalikan defisit transaksi berjalan sehingga turun menuju kisaran 2,5 persen PDB pada tahun ini.

Dia melihat pertumbuhan ekonomi dunia melandai serta ketidakpastian pasar keuangan tetap tinggi. Pertumbuhan ekonomi AS yang kuat pada 2018 diprakirakan mengalami konsolidasi pada 2019. Prospek konsolidasi pertumbuhan ekonomi AS dan ketidakpastian pasar keuangan diprakirakan menurunkan kecepatan kenaikan suku bunga kebijakan The Fed atau FFR pada 2019, setelah pada 19 Desember 2018, sesuai dengan ekspektasi, dinaikkan 25 basis poin menjadi 2,25-2,5 persen.

Di Eropa, kata Perry pertumbuhan ekonomi cenderung melambat, meskipun arah normalisasi kebijakan moneter bank sentral Eropa atau ECB pada 2019 tetap menjadi perhatian. Di negara berkembang, pertumbuhan ekonomi Cina terus melambat dipengaruhi melemahnya konsumsi dan ekspor neto antara lain akibat pengaruh ketegangan hubungan dagang dengan AS, serta berlanjutnya proses deleveraging di sistem keuangan.

Bank Indonesia akan terus memastikan kelancaran dan ketersediaan sistem pembayaran nasional, baik terhadap sistem yang dioperasikan oleh Bank Indonesia maupun yang diselenggarakan oleh industri, termasuk menjamin keamanan dan kelancaran sistem pembayaran.(*)

tempo

Berkomentar menggunakan Akun Facebook

To Top
loading...