Berita Olahraga

Real Madrid vs Inter Milan: Jadi, Siapa yang Akan Bermain di Liga Europa?

Kroniktotabuan.com

JAKARTA – Real Madrid membungkam keraguan atas kiprah mereka di pentas Liga Champions 2020/2021. Pada matchday ketiga Grup B, Real Madrid menang dengan skor 3-2 atas Inter Milan.

Pada duel yang digelar di Stadion Alfredo Di Stefano, Rabu (4/11/2020) dini hari WIB, Real Madrid unggul dua gol lebih dulu. Karim Benzema dan Sergio Ramos mencetak gol pada menit 25 dan 33.

Namun, Inter Milan mampu bangkit dan menyusul ketinggalan. Lautaro Martinez mencetak gol pada menit ke-35. Setelah itu, ada gol yang dicetak Ivan Perisic pada menit ke-68.

Real Madrid menunjukkan mental yang kuat. Pada menit ke-80, dua pemain pengganti, Vinicius Junior dan Rodrygo, berkolaborasi untuk mencetak gol. Rodrygo membawa Real Madrid menang 3-2.

Real Madrid meraih kemenangan pertama di Liga Champions 2020/2021. Lantas, pelajaran apa yang bisa dipetik dari laga Real Madrid vs Inter Milan? Simak di bawah ini ya Bolaneters.

Achraf Hakimi? Real Madrid Punya Lucas Vazquez

Ketika Dani Carvajal cedera, lalu disusul Alvaro Odriozola, dan Nacho, fans Real Madrid mulai rindu pada kehadiran Achraf Hakimi. Awal musim lalu, bek kanan asal Maroko dijual ke Inter Milan dengan harga 40 juta euro.

Banyak yang menilai Zinedine Zidane membuat blunder dengan melepas Achraf Hakimi. Sebab, dia tampil begitu bagus bersama Dortmund selama dua musim terakhir.

Hakimi pemain top. Akan tetapi, Real Madrid punya banyak opsi di posisinya. Selain tiga nama di atas, masih ada Lucas Vazquez yang tampil sangat bagus sebagai bek kanan.

Kini, fans Real Madrid lebih memilih Hakimi atau Vazquez?

Sergio Ramos, Lagi!

Sergio Ramos kembali menjadi aktor penting bagi permainan Real Madrid. Pemain 34 tahun itu menyumbang satu gol saat Real Madrid menang atas Inter Milan. Ini adalah gol ke-100 Sergio Ramos untuk Real Madrid.

Baca Juga :  ini Harga iPhone SE 2020 Resmi di Indonesia, Mulai 8 Juta

Sergio Ramos mencetak gol lewat situasi sepak sudut. Mantan pemain Sevilla itu menanduk bola yang dikirim Toni Kroos. Sergio Ramos mampu lepas dari kawalan Stefan De Vrij.

Sergio Ramos kini menjadi pemain ke-19 yang mampu mencetak 100 gol atau lebih untuk Real Madrid. Uniknya, dari 19 pemain itu, hanya ada dua pemain belakang yakni Sergio Ramos dan Fernando Hierro.

Positif dan Negatif

Zinedine Zidane lagi-lagi membuat pergantian pemain yang bertuah. Seperti pada duel lawan Barcelona dan Gladbach. Di laga melawan Inter Milan, ada dua pergantian yang berdampak positif.

Pada menit ke-64, Zidane membuat keputusan memainkan Vinicius Junior dan Rodrygo. Eden Hazard dan Marco Asensio. Kedua pemain pengganti kemudian menjadi aktor gol kemenangan Madrid pada menit ke-80.

Hanya saja, ada catatan negatif dari permainan Madrid. Gawang Thibaut Courtois kembali gagal cleansheet. Real Madrid selalu kebobolan pada enam laga terakhir. Tentu ini bukan kinerja yang bagus.

Ivan Perisic x Lautaro Martinez

Inter Milan memang kalah, tetapi bukan berarti tidak ada hal positif yang bisa didapat tim racikan Antonio Conte. Inter Milan tidak bermain buruk, terutama para pemain depannya.

Inter Milan sempat diprediksi akan limbung menyusul absennya Romelu Lukaku. Akan tetapi, duet Ivan Perisic dan Lautaro Martinez mampu tampil padu dan tajam.

Lautaro mencetak satu gol dan satu assist, sedangkan Perisic membuat satu gol. Permainan padu duet ini bakal memberi lebih banyak opsi di lini depan Inter Milan. Conte patut mencoba duo Perisic x Lautaro lagi di laga selanjutnya.

Jadi, Siapa yang ‘Turun’ ke Liga Europa?

Real Madrid hanya mendapat satu poin dari dua laga awal Grup B. Kalah dari Shakhtar dan imbang lawan Gladbach. Setelah hasil buruk itu, banyak yang memprediksi Real Madrid bakal terjerumus ke Liga Europa.

Baca Juga :  Pembagian Bantuan Tahap II di 15 Kecamatan di Bolmong Tuntas

Namun, pada momen yang penting, Real Madrid mampu bangkit dan mendapat poin yang krusial. Real Madrid menang lawan Inter Milan dan kini mendapat empat poin. Madrid berada di posisi kedua klasemen.

Di sisi lain, Inter Milan justru kini dalam posisi sulit. Tim racikan Antonio Conte belum pernah menang pada tiga laga yang dilalui. Namun, Inter masih punya tiga laga untuk bersaing di Grup B.

Saat ini, Gladbach berada di puncak klasemen dengan lima poin, disusul Shakhtar dengan empat poin.

bola.net

Silahkan Berkomentar dengan Bijak, Menggunakan Akun Facebook Anda :

To Top