Berita Bolmong

Soal Penataan Ibu Kota, Yasti: Perlu Sinergitas Pemda dan Masyarakat

Foto Berita Bolmong
Wajah Ibu Kota Kabupaten Bolmong di Kecamatan Lolak pada malam hari.

KRONIK TOTABUAN – Ibu Kota Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong) terus ditata sejak kepemimpinan Bupati Yasti Soepredjo Mokoagow.

Kini, setelah 14 tahun menjadi Ibu Kota Bolmong, Kecamatan Lolak, sudah makin tertata dan terlihat indah.

Median jalan ditanami pohon tabebuya dan terdapat Penerangan Jalan Umum (PJU) di sepanjang 3.600 meter kawasan ibu kota.

Terkait hal itu, Bupati Bolmong Yasti Soepredjo Mokoagow membeber seharusnya jalan tersebut sudah selesai dan akan dipasang PJU sepanjang 10 Kilometer mamun masih tersendat pembebasan lahan.

“Untuk mewujudkan itu, antara pemerintah dan masyarakat harus ada sinergitas atau saling bantu terkait pembebasan lahan. Kalau ini terbangun dengan baik harusnya 10 kilometer sepanjang kawasan wilayah ibu kota kabupaten sudah dilaksanakan dan selesai dalam kurun waktu 3 tahun sampai dengan tahun 2021 ini,” kata Yasti, Selasa (17/8/2021).

Baca Juga: Kado Spesial HUT ke-76 RI untuk Pejabat Bolmong, Bupati Segera Isi 13 Jabatan Kosong

Selain itu, antara Pemerintah Bolmong dan Pemerintah Pusat harus ada sinergitas. Pemerintah pusat membangun jalannya, dan Pemkab Bolmong yang membangun sarana dan parasarana penunjang lainnya untuk menjadi sebuah kota.


“Jadi saya minta siapapun pemimpin daerahnya, tolong harus bangun sinergitas yang baik antara pemerintah dan masyarakat,” jelasnya.

Bupati mengatakan, kalau akses jalannya terbuka menjadi satu kota, ia memastikan harga tanahnya juga pasti meningkat, dampak NJOP pasti naik.

“Misalnya, kasih tanah kita 20 meter yang sebelumnya harganya masih Rp100 ribu per meter persegi, setelah berkembang dan dibangun pemerintah, harga tanahnya pasti bisa menjadi Rp1 juta per meter persegi,” terang Yasti.

“Kalau penilaian masyarakat luar bahwa Lolak sudah layak menjadi kota dan sudah dipercantik, pasti ada ikutannya. Salah satunya harga tanahnya naik,” tambahnya.

Yasti menjelaskan, Kecamatan Lolak sebagai Ibu Kota Kabupaten Bolmong masih kurang untuk bisa diandalkan jika masalah pembebasan lahan masih terus terhambat.

“Mudah-mudahan jika masyarakat sudah bisa bersinergi baik dengan pemerintah, tahun 2022 mendatang jalannya bisa diperlebar dan diperpanjang lagi. Kalau sudah begitu baru bisa dikatakan sebagai ibukota yang seutuhnya,” pungkasnya. (len)

Jangan lupa bagi para pembaca bisa baca berita selanjutnya dan pantau situs KronikTotabuan.com yang akan terus memberikan informasi menarik lainnya.

Berita Populer

To Top