Menu

Mode Gelap

Advertorial

Pemkab Bolmong Gelar Koordinasi Peningkatan Kapasitas Forum Anak dan Deklarasikan Pencegahan Perkawinan Anak


3 Nov 2022 15:52 WITA


 Pemkab Bolmong Gelar Koordinasi Peningkatan Kapasitas Forum Anak dan Deklarasikan Pencegahan Perkawinan Anak Perbesar

KRONIK TOTABUAN – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bolaang Mongondow (Bolmong) menggelar koordinasi dan sinkronisasi peningkatan kapasitas forum anak sebagai pelapor dan pelopor dalam pencegahan perkawinan usia anak, Kamis (3/11/2022).

Kegiatan yang turut dirangkaikan deklarasi pencegahan perkawinan anak ini, dihadiri langsung oleh Kepala DP3A Provinsi Sulut dr. Kartika Devi Kandouw-Tanos MARS.

Pejabat bupati Bolmong Limi Mokodompit, didampingi Sekretaris Daerah (Sekda) Tahlis Gallang bersama Kepala DP3A Bolmong Farida Mooduto menyambut secara langsung kehadiran Kepala DP3A Provinsi Sulut tersebut.

Limi Mokodompit dalam sambutannya mengatakan, Kegiatan sinkronisasi pelaksanaan pendampingan peningkatan kualitas hidup anak tingkat Kabupaten/Kota bertujuan untuk menyamakan persepsi dan pemahaman.

Berdasarkan UU Nomor 35 tahun 2014 Nomor 23 Tahun 2022 menyatakan bahwa setiap anak berhak hidup dan tumbuh berkembang serta berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan dari kekerasan dan diskriminasi.

“Untuk itu kesempatan yang seluas-luasnya harus diberikan, agar anak-anak kita dapat tumbuh kembang secara wajar, baik jasmani maupun rohani, sehingga bisa menghasilkan anak-anak yang berkualitas berakhlak mulia dan sejahtera,” kata Limi.

Menurutnya ditengah-tengah kehidupan masyarakat, masih banyak anak-anak yang mengalami hambatan dalam pemenuhan hak-hak anak untuk mendapatkan perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi terlebih lagi dengan adanya pandemi Covid-19.

Limi pun berpesan agar para orang tua lebih selektif lagi dalam pengawasan ketat terhadap anak dengan mengedepankan komunikasi dengan anak.

“Implementasinya yakni dengan adanya sikap terbuka antara orang tua dengan anak, serta perlu pengakuan orang tua terhadap kemampuan anak,” pesan Limi.

Limi menambahkan, tidak dipungkiri bahwa pola asuh anak dan remaja dalam keluarga sangat berpengaruh pada tumbuh kembang perilaku serta kualitas anak itu sendiri.

“Saya ingin menyampaikan agar orang tua diharapkan tidak menuntut anaknya melewati batas kemampuannya, karena tuntutan tersebut menjadi beban tersendiri bagi seorang anak,” terangnya.

Selain itu, untuk mencapai generasi muda yang siap bersaing, tidak lepas dari ujian orang tua kepada anak-anaknya dalam meraih masa depan yang lebih cemerlang.

“Oleh karenanya, saya mengajak kita semua mari kita persiapkan anak-anak kita sejak dini dengan menanamkan nilai-nilai yang baik, mulai dari keluarga, kesadaran untuk hidup baik, jujur dan bertanggung jawab,” ucapnya.

Para orang tua harus dapat memberikan contoh yang baik dan benar, dengan memberikan satu contoh akan lebih bermanfaat daripada 1000 nasehat.

“Hal ini perlu dilakukan karena anak itu lebih senang mencontoh dengan apa yang dilihatnya,” imbuhnya

Di akhir sambutannya, kepada DP3A Bolmong pun Limi meminta untuk selalu berkoordinasi dengan DP3A Sulawesi Utara, sehingga kualitas anak-anak di Kabupaten Bolaang Mongondow dapat semakin meningkat hingga bisa menjadi agen perubahan baik di sekolah, di rumah, maupun di lingkungan keluarga.

Sementara Kepala DP3A Provinsi Sulut, dr. Kartika Devi Kandouw-Tanos MARS lebih kepada mengajak agar masyarakat bisa lebih meningkatkan lagi perlindungan terhadap anak maupun perempuan di wilayah masing-masing.

“Saya meminta dan mengedukasi kepada seluruh masyarakat bolmong agar terus menjaga dan memperhatikan hal ini, sehingga kasus kasus pelecehan dan kekerasan terhadap perempuan dan anak tidak terjadi lagi di Bolmong,” kata dr. Kartika.

Ia juga mengajak jikalau masyarakat mendapati ada indikasi kekerasan terhadap anak dan perempuan di sekitar, laporkan kepada pihak Dinas terkait atau penegak hukum.

“Jika ini kami dapati, maka kami juga melalui UPTD kita akan langsung turun dan berhadapan dengan para korban, serta memberikan perlindungan hukum terhadap korban,” jelas dr. Kartika.

Pihaknya pun meminta kepada masyarakat agar jangan pernah memojokkan anak-anak maupun perempuan yang menjadi korban kekerasan. (ADV)

Komentari
Artikel ini telah dibaca 4 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Tatong Hadiri Ibadah Pra Natal ASN dan THL di Lingkungan Pemkot Kotamobagu

15 Desember 2022 - 21:32 WITA

Pemkot Kotamobagu Raih Penghargaan Kota Peduli Hak Asasi Manusia Tahun 2021

13 Desember 2022 - 11:27 WITA

Bupati Sachrul Tutup Bimtek Peningkatan Kapasitas BPD Se-Boltim

7 Desember 2022 - 22:18 WITA

Bupati Sachrul Terima Penghargaan WTP Ke-9 Serta DIPA TA 2023

6 Desember 2022 - 21:15 WITA

Bupati Sachrul Hadiri Partai Final Al-Ikhlas Cup 2022 di Kotabunan

3 Desember 2022 - 07:11 WITA

DPRD Bolmong Gelar RDP Terkait Pelayanan Kependudukan dan Upgrade Data

30 November 2022 - 11:40 WITA

DPRD Bolmong Gelar RDP Terkait Pelayanan Kependudukan dan Upgrade Data
Trending di Advertorial