Menu

Mode Gelap

Berita Daerah

Waduh! Komplotan Debt Collector NSS Tarik Paksa Motor Warga Kotobangon


14 Jun 2024 07:12 WITA


 Waduh! Komplotan Debt Collector NSS Tarik Paksa Motor Warga Kotobangon Perbesar

KRONIK TOTABUAN, Kotamobagu – Ridho Monoarfa (54), warga asal Kelurahan Kotobangon, Kota Kotamobagu, polisikan komplotan oknum Debt Collector atau penagih hutang PT. Nusantara Surya Sakti (NSS), Kamis (13/6/2024).

Komplotan debt collector ini diduga menarik paksa kendaraan motor jenis Honda Scoopy miliknya yang saat itu tengah di kendarai anaknya yang masih berumur 13 Tahun tepat di depan Indomaret, Jalur dua, Kelurahan Kotobangon.

Menurut keterangan Ridho, terdapat 6 orang debt collector yang mencegat dan menanyakan identitas kendaraan yang dibawa anaknya.

“Dari pengakuan anak saya, dia dicegat 6 orang yang turun dari mobil Toyota Avanza, dan secara paksa langsung mengambil kunci motor dan langsung membawanya,” kata Ridho

Meski diakuinya motor itu masih menunggak dengan sisa bayaran masih 4 bulan, namun dirinya menyayangkan kejadian penarikan paksa tersebut terjadi kepada anaknya.

“Harusnya ada surat teguran atau somasi terlebih dahulu, jangan asal tarik begitu, ini perampasan namanya, apalagi yang bawa kendaran itu anak yang masih dibawah umur,” terang Ridho

Merasa keberatan, Ridho pun melaporkan kejadian tersebut ke pihak berwajib Polres Kotamobagu.

“Saya sangat keberatan dan sudah melaporkan ii ke pihak berwajib, karena sebelumnya kita ada itikad baik, buktinya angsuran sisa 3 bulan lebih, hanya saja memang terjadi keterlambatan karena istri saya sedang sakit,” jelasnya

Sementara, Kasat Reskrim Polres Kotamobagu AKP. Agus Symandik, saat dikonfirmasi membenarkan adanya laporan tersebut.

“Iya, laporannya baru diterima, dan belum masuk di meja saya,” kata Kasat Reskrim Polres Kotamobagu.

Terpisah, Branch Manager (BM) perusahaan Nusantara Surya Sakti (NSS), Ivon Tompunu, saat dihubungi via pesan Whatsapp oleh media ini membenarkan adanya penarikan unit kendaraan tersebut.

Dirinya ini menjelaskan bahwa konsumen tersebut juga sudah datang ke kantor dan dimintakan agar segera melunasi sisa angsurannya.

“Tadi sudah ke kantor dan ditawarkan pelunasan karena dendanya sudah banyak,” singkat dia.

Saat ditanya terkait apakah penarikan kendaraan ini sudah sesuai prosedur atau tidak, Ivon Tompunu enggan dan tidak lagi menggubris pertanyaan dari media ini.

Bahkan saat media ini berusaha mengkonfirmasi via telepon pun, nomor telepon BM NSS ini sudah tidak bisa lagi dihubungi. (Falen)

Komentari
Artikel ini telah dibaca 209 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Mantan Bupati, Birokrat, Akademisi hingga Wartawan Senior, Berikut Daftar Staf Khusus Wali Kota Kotamobagu dan Tugasnya

17 Juli 2024 - 22:06 WITA

Dinas Kominfo Muba Ikut Sosialisasi SPBE

17 Juli 2024 - 21:49 WITA

Pemkot Kotamobagu Ikuti Evaluasi SAKIP Tahun 2024

17 Juli 2024 - 19:47 WITA

Inilah Lima Cemilan yang Bisa Turunkan Asam Urat, Harus Dicoba!

16 Juli 2024 - 10:24 WITA

Taman Hiasa Ramah Lingkungan Akan Dibangun DLH Muba, Cek Lokasi dan Desainnya

16 Juli 2024 - 10:00 WITA

Pj. Walikota, Asripan Nani Lantik Rektor Universitas Dumoga Kotamobagu

15 Juli 2024 - 16:02 WITA

Trending di Berita Daerah