Menu

Mode Gelap

Berita Daerah

Pemkot Beri Penjelasan Terkait Penertiban Pedagang di Pintu Masuk Pasar Poyowa Kecil


14 Jan 2023 19:20 WITA


 Pemkot Beri Penjelasan Terkait Penertiban Pedagang di Pintu Masuk Pasar Poyowa Kecil Perbesar

KRONIK TOTABUAN – Pemerintah Kota (Pemkot) Kotamobagu melalui Dinas Perdagangan Koperasi dan UKM bersama SatPol PP, Dinas Perhubungan dan pemerintah desa dan kelurahan beserta perangkat, dalam beberapa hari ini melakukan penertiban di Pasar pasar yang ada di Kotamobagu yang salah satunya adalah Pasar Poyowa Kecil (Pocil)

Menurut Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi dan UKM Kota Kotamobagu, Ariono Potabuga, penertiban ditujukan kepada para pedagang yg berjualan dibadan jalan, diatas selokan/drainase, di lapangan, di atas kendaraan terbuka dan di area terlarang lainnya.

“Termasuk di pekarangan rumah Penduduk yg telah berubah fungsi menjadi pasar karena telah disewakan kepada para pedagang dan mereka telah membuat lapak-lapak di depan rumah yang telah mengganggu dari sisi estetika dan memicu pedagang lainnya untuk mengikutinya,” ucap Ariono.

Mereka yang ditertibkan ini kata Ariono, sebagian besar adalah pedagang yang memiliki tempat berjualan di dalam pasar, tetapi keluar dengan maksud ingin lebih dekat dengan jalan akses masuk pasar, sehingga menimbulkan kecemburuan dari pedagang yang tetap bertahan berjualan di dalam Pasar.

“Rata rata mereka punya tempat di dalam pasar dan ketika ditertibkan mereka tidak keberatan mengemasi barangnya dan kembali berjualan di dalam pasar bersama pedagang lainnya,” ujarnya.

“Kami harus menertibkannya karena setiap hari terus bertambah pedagang yang berjualan di badan jalan, bahkan berjualan dikendaraan yg tidak sesuai fungsinya, dan telah mengganggu parkiran pengunjung serta arus lalulintas,” sambung Ariono.

Pemkot memindahkan pedagang dan memfasilitasi untuk mendapatkan tempat berjualan, baik di pelataran maupun kios yang ada.

“Fasilitas di dalam pasar masih tersedia dan bahkan ada beberapa fasilitas yang sedang ada perbaikan karena mengikuti keinginan pedagang,” katanya.

“Untuk pedagang unggas sudah disiapkan tempat dan saat ini mereka yang jualan di luar pasar sudah memiliki tempat di dalam pasar,” ungkapnya.

Pihaknya pun mengimbau kepada pedagang untuk memanfaatkan pasar yang ada, jangan membuat pasar di luar pasar yang akan memicu pedagang lainnya cemburu dan ikut berjualan di luar area pasar.

“Akan berbeda ketika pedagang berjualan di rumah masing masing yang tidak berdekatan dengan pasar yang tidak akan berpengaruh kepada pedagang di dalam pasar untuk keluar dan berjualan bersama di area bukan pasar yang tidak diperuntukan untuk menjadi pasar,” jelasnya.

“Kita sekarang ini memiliki 3 pasar yang beroperasi. Para pedagang bisa memanfaatkan pasar tersebut tanpa mengganggu kepentingan masyarakat lainnya. Secara bertahap kami akan terus melakukan penataan terhadap fasilitas-fasilitas yang ada di dalam pasar, terutama untuk menciptakan kenyamanan bagi para pedagang dan masyarakat pembeli,” pungkasnya.(*Retho)

Komentari
Artikel ini telah dibaca 29 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Tatong Lepas 92 Personel Kipan C Yonif 713 ke Kongo

4 Februari 2023 - 21:17 WITA

HMI Manado Komisariat Hukum Unsrat Gandeng AJI dan AMSI Gelar Pelatihan Jurnalistik

4 Februari 2023 - 06:54 WITA

Ketua KNPI Bolmong Serahkan Langsung Bantuan untuk Korban Banjir Manado

3 Februari 2023 - 15:32 WITA

Sekda Kotamobagu Lakukan Kunjungi MPP Kabupaten Bone Bolango

3 Februari 2023 - 10:14 WITA

Lakukan Kunjungan Silaturahmi dengan Walikota Gorontalo, Tatong Bahas Sejumlah Hal

3 Februari 2023 - 08:59 WITA

Bupati Restui DPD GM PPMA Gelar Pelantikan Massal

2 Februari 2023 - 22:20 WITA

Trending di Berita Asahan