Menu

Mode Gelap

Berita Hiburan · 1 Nov 2016 01:17 WITA

Jangan Tidur Satu Ranjang dengan Anak, Ini Alasannya


					Foto : Cosmopolitan.com/ Getty Perbesar

Foto : Cosmopolitan.com/ Getty

Foto : Cosmopolitan.com/ Getty
Foto : Cosmopolitan.com/ Getty

Jakarta – Tidur seranjang dengan anak mungkin adalah hal yang biasa bagi banyak orang. Namun hasil dari sebuah studi terbaru ini dapat membuat banyak ibu berpikir ulang. Studi tersebut memiliki kesimpulan, bahwa kebiasaan tidur tersebut dapat membuat anak rentan mengalami kecemasan dan depresi.

Dilansir dari Cosmopolitan.com, Sabtu (29/10/2016), studi tersebut diluncurkan oleh Journal of Affective Disorders. Dengan melakukan penelitian terhadap 3.583 anak di Brazil, mereka meneliti apakah kebiasaan berbagi tempat tidur dengan ibu dapat membuat mereka mengalami kelainan.

Peneliti kemudian membagi menjadi 4 grup, yaitu anak yang tidak tidur bersama ibu, anak yang tidur bersama ibu saat masih sangat kecil, anak yang tidur bersama ibu di saat tumbuh besar, dan anak yang selalu tidur bersama ibu.

Peneliti mengevaluasi anak-anak tersebut dalam rentang umur antara 3 bulan hingga berumur 6 tahun. Setelah itu, hasilnya dianalisa oleh psikiater anak, apakah anak tersebut memiliki gangguan internal (seperti mudah cemas dan depresi) atau gangguan eksternal (seperti gangguan perilaku).

Setelah dilihat hasilnya, anak yang berbagi tempat tidur dengan ibunya memiliki masalah kesehatan mental yang lebih tinggi daripada anak yang tidur sendiri. Secara singkat dapat dibilang, bahwa anak yang dari kecil dan yang secara konstan tidur bersama ibu dapat berakibat mengalami gangguan internal di umur 6 tahun.

Namun, penelitian ini memiliki kelemahan. Studi ini bekerja dalam jumlah yang kecil dibandingkan keseluruhan jumlah bayi yang ada di seluruh dunia. Selain itu, studi ini memiliki keterbatasan, seperti alasan seorang ibu menempatkan bayinya tidur bersama.

“Beberapa ibu dapat memilih untuk tidur bersama anak, namun ada juga ibu yang tidur bersama anak karena tidak memiliki ruang rumah yang besar untuk tidur terpisah” tulis peneliti. Tak hanya itu, keluarga yang memiliki situasi ekonomi yang rendah juga dapat menimbulkan sifat cemas dan depresi pada seorang anak. Karena itu, berbagi tempat tidur bukan satu-satunya penyebab masalah emosional anak.

The American Academy of Pediatrics menyarankan agar orangtua berbagi kamar dengan bayi hingga mereka berumur 6 bulan atau 1 tahun. Hal ini bertujuan untuk melindungi anak dari Sindroma Kematian Bayi Mendadak. (lp6/alk)

sumber : liputan6.com

Komentari
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Berulah Lagi, Rizky Billar Dilabrak Tetangga

29 Oktober 2022 - 07:42 WITA

Polisi Sita Video Prank KDRT Baim- Paula

4 Oktober 2022 - 22:33 WITA

Setelah Dicekik dan Dibanting Begini Kondisi Lesti Kejora, Polisi Periksa Rizky Billar Pekan Depan

3 Oktober 2022 - 10:19 WITA

7 Cara Paling Asyik Menghilangkan Suntuk di Rumah

13 Maret 2022 - 15:55 WITA

suntuk di rumah

Tayang 6 Mei 2022, Marvel Rilis Official Teaser Doctor Strange in the Multiverse of Madness

23 Desember 2021 - 01:51 WITA

Link Nonton Spider-man No Way Home Sub Indo Legal Full Movie 2021

16 Desember 2021 - 13:30 WITA

Link Nonton Spider-man
Trending di Berita Hiburan